Alia & Bulan.

Alia berdendam dengan bulan. Kerana bulan tak ada untuk Alia di malam valentine pertengahan dua bulan lepas. Alia tak ada teman lelaki. Teman Alia cuma bulan. Bulan tempat Alia mengadu. Bulan tempat Alia menangis. Bulan tempat Alia luahkan segala rasa dalam hati. Bulan tempat Alia bergembira. Bulan tempat Alia peluk bila sejuk. Dan bila bulan tiada untuk satu malam itu, Alia hilang mood. Mood untuk makan, mandi, senyum, pakai dress putih, lompat-lompat atas katil. Hilang. Tiba-tiba.

Alia sangat marahkan bulan kerana tidak muncul pada malam valentine pertengahan dua bulan lepas. Sangat marahkan. Malam valentine itu Alia make up cantik. Macam puteri. Tunggu bulan, tapi bulan tak muncul muncul. Alia menangius. Marah. Geram sangat pada malam itu.

Dan sampai ke hari ini Alia masih tak bercakap dengan bulan. Tingkap biliknya sentiasa tertutup. Tiada lagi cahaya. Semuanya suram seperti rumah lama. Setiap malam Alia menulis surat untuk bulan. Menulis apa yang terjadi padanya setiap hari. Tapi tidak pernah sekali pun Alia bagi kepada bulan untuk membaca surat suratnya itu. Alia tulis, dan menyimpannya dalam laci. Alia rindu bulan. Tapi Alia mahu bulan rasa yang Alia benci bulan.

Sejak dari peristiwa itu, tidur Alia tidak pernah nyenyak.

2 ulasan:

i-SYA berkata...

buat masa ini, this is exactly how i feel.

zchr berkata...

suka ni :)