Never.


Aku nampak kau. Berdiri di tengah tengah lalang saat matahari terbenam petang itu. Aku memerhati kau dari jauh. Dan aku lihat senyum kau masih sama. Gerak tubuh kau tak berubah. Potongan rambut yang tak pernah melepasi bahu. Berat badan yang dulu masih lagi begitu.

Aku mengambil langkah untuk mendekatkan diri. Tapi kau semakin jauh. Seiring bersama saat matahri terbenam petang itu. Kemudian perlahan badan kau mulai hancur. Seperti pasir pantai halus, lalu ia berterbangan di awan yang semakin gelap tanpa angin. Belum sempat aku membuka mulut, kau lenyap. Dan matahari pun selamat tidur.

Malam itu, angin bertiup kencang. Menanti hujan yang tak pasti.

1 ulasan:

Lara Hani berkata...

aku dahaga mimpi hingga tidur tak pernah menghampiri,

aku masih terbang dan tak pasti bila akan pulang.